Oleh: Anjar Nugroho SB | Agustus 5, 2007

Rekonstruksi Fiqih Perempuan

Rekonstruksi Fiqh Perempuan : Membangun Fiqh Berkeadilan Gender

 

(Studi Kritis Atas Pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang Perempuan dalam Islam)

 

 

Oleh ; Anjar Nugroho

Abstrak

Penelitian ini memfokuskan pada kajian pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernisi, Rifaat Hasan, Aminan Wadud Muhsin tentang perempuan dalam Islam. Pemikiran para tokoh itu dihadapkan dengan realitas teks-teks fiqh klasih yang cenderung diskriminatif terhadap perempuan.

Sebagai sebuah penelitian pustaka (library research), penelitian ini bersifat diskriptif-analitis-eksplanatoris. Yakni berusaha memaparkan bangunan pemikiran fiqih klasik yang diskriminatif terhadap perempuan sebelum akhirnya dideskripsikan kerangka pemikiran tokoh yang diteliti. Data-data akan dianalisis secara kwalitatif dengan menggunakan instrumen analisis deduktif dan komparatif. Dan pendekatan yang dipakai adalah historis sosiologis, hermeneutika sosial, dan normatif.

Akhirnya penelitian ini menyimpulkan bahwa fiqh yang disusun dalam masyarakat yang dominan laki-laki (male dominated society), seperti di kawasan Timur Tengah ketika imam madzab masih hidup dan kitab-kitab fiqh dirumuskan, melahirkan fiqh bercorak patriarkhi. Fiqh yang bercorak demikian bersifat diskriminatif dan penuh ketidakadilan. Pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin merekostruksi fiqh diskriminatif dan menawarkan pemikiran baru yang lebih adil.

Pendahuluan

Kehadiran Islam yang dibawa oleh Rasulullah Saw. membawa perubahan yang cukup mendasar berkaitan dengan harkat dan kedudukan perempuan. Secara perlahan perempuan mendapat tempat yang terhormat, sampai akhirnya berbagai bentuk penin­dasan terhadap perempuan terkikis dari akar budayanya (Asghar,1994 : 28 – 29 ) .

Secara normatif Islam memandang sama dan sederajat antara laki-laki dan perempuan. Banyak ayat al-Qur’an yang telah menunjukkan bahwa laki-laki dan perempuan adalah sama-sama semartabat sebagai manusia, terutama secara spiritual. Begitu pula, banyak hadis yang menunjukkan kesamaan harkat laki-laki dan perempuan.

Salah satunya tersebut dalam surah al-Hujârah ayat 13 :

Ayat tersebut merupakan ayat demokratik dan egalitarian yang merupakan salah satu prinsip dasar Islam. Selanjutnya Munawir Sjadzali menegaskan bahwa prinsip yang dimaksud adalah persamaan antara sesama manusia, tanpa ada perbedaan derajat atau tingkat yang didasarkan atas kebangsaan, kesu­kuan dan keturunan. Di mata Allah semua manusia itu mempunyai kedudukan yang sama antara yang satu dengan yang lain. Orang Arab tidak lebih tinggi dari orang non Arab, dan yang membe­dakan tingkat antara mereka adalah kadar ketakwaan kepada Allah (Munawir, 1997 : 58 – 59)

Lebih lanjut Munawir menjelaskan, hal yang tampak kurang mendapat perhatian berkenaan dengan ayat tersebut adalah isyarat tentang persamaan kedudukan antara laki-laki dan perempuan yang merupakan asal dari ummat manusia yang kemudian berkembang menjadi banyak bangsa dan suku (Munawir, 1997 : 58 – 59)

Dalam Ensiklopedia Sirah yang disusun oleh Afzalur Rahman tertulis, persamaan laki-laki dan perempuan terdapat dalam semua aspek kehidupan, tetapi dalam persamaan tersebut terdapat perbedaan berdasarkan peranan mereka yang khusus dalam kehidupan disebabkan oleh perbedaan fisiologis, biologi dan psikologi antara keduanya (Afzalur Rahman, 1993 : 68). Dari perbedaan tersebut yang kemudian berimbas pada perbedaan peran dan tanggungjawab dalam kehidupan di keluarga dan masyarakat.

Persepsi terhadap perempuan di kalangan umat Islam menarik untuk dicermati berkaitan dengan interpretasi yang telah terbiaskan oleh emosionalitas dan subyektivitas penaf­sir. Meskipun al-Qur’an adalah abadi dan berlaku universal, namun interpretasi terhadapnya tak luput dari sesuatu yang relatif dan subyektif. Armahedi Mahzar dalam tulisan pengan­tar pada buku Wanita di dalam Islam karya Fatima Mernisi, membenarkan adanya relatifitas dalam penafsiran, khususnya penafsiran ayat-ayat perempuan. Hal tersebut berkaitan dengan perkembangan historis berbagai mazhab kalam, fiqih dan tasaw­uf.

Dalam buku-buku tentang perempuan yang terbit belakan­gan, dengan mudah ditemukan pandangan-pandangan stereotype mengenai perempuan, sebagaimana kutipan berikut, :

“….. Pandangan Islam menyamakan kedudukan antara kaum laki-laki dan kaum perempuan baik hak maupun kewajibannya. Islam menetapkan agar laki-laki menyangga tugas mencari nafkah, melakukan pekerjaan-pekerjaan berat dan bertanggung jawab terhadap kelangsungan keluarga. Adapun terhadap perempuan, Islam menetapkan sebagai penenang suami, sebagai ibu yang mengasuh dan mendidik anak-anak dan menjaga harta benda suami serta membina etika keluarga di dalam pemerin­tahan terkecil “(Muhammad Jamal, 1995 : 85).

Kitab ‘Uqudu al-Lujain fî al-Bayan Huqûdu az-Zaujaini, karya Muhammad Umar an-Nawawi, seorang ulama dari Banten telah banyak menceritakan mengenai hak dan kewajiban suami istri untuk membina keluarga bahagia. Kitab tersebut dijadi­kan contoh fiqih perempuan yang ada dalam masyarakat. Dan nampaknya dalam kitab tersebut terdapat pandangan-pandangan yang tipikal yang sering dijumpai dalam masyarakat mengenai hak dan kewajiban perempuan (Munawar-Rachman, 1996 : 15 – 18).

Seraca teliti dan komprehensif, Masdar Farid Mas’udi dalam risetnya tentang Sosok Perempuan diantara Lembaran Kitab Kuning, 1993, mampu menguak ketidakadilan fiqih dalah hal-hal seperti “Perempuan separo harga laki-laki”, “Perempuan sebagai obyek dan sekaligus sebagai makhluk domestik”, yang kerjanya di dapur, sumur dan kasur.

Selanjutnya agenda penting yang layak dikedepankan adalah, mengapa fiqih sangat diskriminatif terhadap perempuan? Pertanyaan tersebut sulit untuk dijawab. Namun demikian setelah ditelusuri secara lebih mendalam semakin tampak jelas akar persoalannya, yaitu sejarah awal pertumbu­han dan perkembangan wacana fiqih. Dari sini dapat disimpulkan bahwa fiqih pada saat itu adalah fikih patriarkhi, yaitu rumusan fiqih yang penuh dominasi dan aturan dari kaum laki-laki.

Menyimak akar persoalan seperti itu tak mengherankan kalau banyak kalangan menilai fikih yang ada sekarang ini, selain penuh diskriminatif dan ketidakadilan, juga lebih bersifat asimetris (Kompas, 7 November 1998). Asimetris dalam pengertian bahwa secara paradigmatik, fiqih selalu berpusat pada laki-laki. Secara operasional, kandunganya pun mengandung pengertian-pengertian kelelakian, sementara secara struktural, male bias, yaitu mengandung kepentingan laki-laki.

Tokoh-tokoh feminis Islam yang telah mencoba melakukan pembacaan ulang terhadap wacana fiqih perempuan diantaranya adalah Asghar Ali Engineer, Fatima Mernisi, Rifaat Hasan, Aminan Wadud Muhsin dan tak ketinggalan pula cendekiawan Indonesia turut memperbincangkan wacana tersebut.

Dari paparan di atas dapat ditarik benang merah bahwa hak-hak perampuan dalam perkawinan yang terdapat dalam fiqih perempuan adalah produk budaya patriarkhi. Dominasi laki-laki begitu besar dan menentukan dalam penyusunan kitab-kitab fiqih, khusus-nya yang berkaitan dengan perempuan. Sehingga yang nampak dari fiqih tersebut adalah wajah diskriminasi dan ketidakadilan. Karena itu adalah perlu sebuah upaya rekon­struksi atas fiqih perempuan yang mempunyai semangat kesetar­aan yang merupakan pesan Qur’an (Munawar-Rahman, 1996 : 181).

Masalah

Dari paparan latar belakang di atas, untuk lebih menje­laskan tentang kajian ini, maka penyusun mengemukakan pokok masalah antara lain; (1) Bagaimana latar belakang lahirnya pemikiran fiqih yang diskriminatif dan sejauh mana pengaruhnya dalam kehidupan perempuan dan keluarga? (2) Bagaimana Pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang Perempuan dalam Islam? (3) Bagaimana pengembangan pemikiran Pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang Perempuan dalam Islam dalam membangun fiqih perempuan yang berkeadilan gender?

Tujuan

Penelitian ini, dilakukan dengan tujuan untuk mempero­leh jawaban tentang pokok masalah tersebut di atas, yaitu; (1) Untuk mengungkap latar belakang lahirnya pemikiran fiqih yang diskriminatif dan pengaruh diskriminasi itu terhadap kehidupan perempuan dan keluarga (2) Untuk mengungkap Pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang Perempuan dalam Islam (3) Untuk mengungkap perkembangan pemikiran Pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang Perempuan dalam Islam dalam membangun fiqih perempuan berkeadilan gender

Tinjauan Pustaka

Asghar Ali Engineer dalam bukunya Hak-Hak Perempuan dalam Islam mengupas lebih luas tentang isyarat kesetaraan status yang terdapat dalam al-Qur’an. Secara kongret isyarat tersebut menunjukkan pada, pertama adalah pada pengertian umum, bahwa penerimaan martabat kedua jenis kelamin dalam ukuran yang setara. Kedua, orang harus mengetahui bahwa laki-laki dan perempuan mempunyai hak-hak yang setara dalam bidang sosial, ekonomi dan politik. Keduanya harus memiliki hak yang setara untuk mengadakan kontrak perkawinan atau memutus­kannya, keduanya harus memiliki hak untuk memiliki dan menga­tur harta miliknya tanpa campur tangan yang lain. Keduanya harus bebas memilih profesi atau cara hidup, keduanya harus setara dalam tanggung jawab sebagaimana dalam kebebasan (Asghar, 1996 : 57) .

Di samping Asghar yang disebutkan di muka, Fatimah Mernissi adalah salah satu tokoh yang sangat getol menyuarakan kesetaraan laki-laki perempuan tidak hanya dalam sisi normatif tetapi menyentuh pula sisi historis sosiologis. Pandangan Mernissi tentang hadis misogini yang tertuang dalam bukunya Wanita di dalam Islam banyak mengundang polemik di kalangan para pakar hadis. ada yang menganggap Mernissi dalam melakukan kajian tersebut dilandasi dengan sikap emosional, inferiority complex serta terburu-buru (Hidayat, 1996 : 34).

Upaya dekonstruksi Islam yang dilakukan Mernissi menda­pat dukungan positif dari Amina Wadud Muhsin, salah seorang sahabatnya. Muhsin dalam bukunya Wanita di dalam Al-Qur’an memulai langkah Mernissi dengan reinterpretasi terhadap al-Qur’an, sehingga mempunyai dampak tersendiri dalam kehidupan perem­puan di era modern ini (Amina, 1994 : 1).

Mernissi sebelumnya telah menulis buku bersama dengan Riffat Hassan yaitu Setara di Hadapan Allah, Relasi laki-laki dan perempuan dalam Tradisi Islam pasca Patriarkhi. Buku kumpulan artikel antara Mernissi dan Riffat Hasan ini memfokuskan pada tema perempuan dan agama yang berperspektif feminis sekaligus menetralisir kumparan distorsi missoginis yang memakai legitimasi agama. (Mernissi, 1995 : 111)

Fiqih perempuan yang merupakan produk penafsiran teks keagamaan, banyak mengandung bias hegemoni laki-laki. Sehing­ga perwajahan fiqih perempuan menggoreskan garis penindasan dan perampasan hak-hak perempuan. Jika ditarik benang merah dengan apa yang telah dilakukan baik Asghar, Mernissi maupun Wadud, maka fiqih perempuan yang telah menjadi milik laki-laki perlu ditata ulang (rekonstruksi) sehingga benar-benar men­cerminkan semangat keadilan Islam.

Rekonstruksi fiqih perempuan mendapat rintisan di Indo­nesi pada seminar nasional Konstruksi Fiqih Perempuan dalam Peradaban Masyarakat modern yang diadakan oleh Pusat Studi Islam Universitas Islam Indonesia (UII) Yogyakarta. Hasil pemikiran dalam seminar tersebut kemudian dijadikan buku yang berjudul Rekonstruksi Fiqih Perempuan. Budhy Munawar-Rachman, salah seorang penulis dalam buku itu memberikan catatan tebal, bahwa sesungguhnya latar belakang perlunya konstruksi baru tentang fiqih adalah pandangan stereotype terhadap perem­puan. Dan kebanyakan pandangan tersebut dalam konteks perem­puan dan keluarga.

Buku Membincang feminisme Diskursus Gender Perspektif Islam yang merupakan kumpulan tulisan dari para tokoh yang concern terhadap persoalan-persoalan perempuan, mencoba untuk mengingatkan kembali akan kebutuhan wahyu dalam membangun wacana keperempuanan, baik untuk kepentingan teori maupun aksi. Melihat betapa selama ini pandangan fiqih terhadap perempuan telah mereduksi makna kesetaraan, sehingga upaya-upaya pelurusan merupakan upaya membangun kembali fiqih perem­puan di atas landasan wahyu.

Masdar F. Mas’udi yang menjadi salah satu penulis dalam buku tersebut, menyorot tentang eksistensi perempuan dalam khasanah kitab klasik. Satu sisi kedudukan perempuan berada di bawah laki-laki, tetapi hal tersebut tidak berlaku mutlak. Dari sudut tertentu kitab kuning memandang perempuan sejajar dengan laki-laki (Masdar, 1996 : 167). Dalam analisa selanjutnya Masdar meman­dang perempuan tereduksi hanya sebatas obyek, dan hal terse­but didasarkan pada bagaimana laki-laki dipandang sebagai fihak yang meminang, memberi mahar dan pencari nafkah (Masdar, 1996 : 158).

Tawaran fiqih perempuan yang mencerminkan prinsip keadi­lan dan kemaslahatan, dikemukakan Masdar dalam bukunya Hak-hak Reproduksi Perempuan. Tuntutan terhadap pemenuhan hak-hak perempuan khususnya hak-hak dalam perkawinan tidak bermaksud untuk mengeser posisi dan kedudukan laki-laki, terapi lebih menekankan pada sebuah tatanan yang harmonis dan seimbang sehingga masing-masing dapat saling menyadari posisinya dalam kedudukannya sebagai manusia yang mempunyai hak dan kewaji­ban.

Ada satu karya penelitian yang ditulis oleh Sukidi, yang berjudul “Rekonstruksi Fiqih Perempuan : Telaan Kritis atas Pemikiran Masdar F. Mas’udi” yang berhasil dipertahankan pada ujian munaqasah tahun 1998 di IAIN Syarif Hidayatullah Jakarta.

Aplikasi fiqih dalam rentang waktu yang panjang dan melampui sosio-kultural dimana fiqih diformulasikan, tanpa dibarengi oleh analisis sosiologis yang memadai, akan menghilangkan keragaman sosok perempuan yang khas dan tidak mungkin digeneralisasikan. (Ruhaini, 1996 : 81)

Sehingga mempertahankan fiqih klasik dengan menekankan posisi instrumentalnya telah membawa stagnasi pemikiran terhadap problema kaum perempuan, yang dari masa ke masa selalu direduksi hanya untuk kepentingan di luar dirinya. Di saat idiologi gender patriarkhis bertalian dengan kepentingan kapitalisme, perempuan disudutkan pada “peran ganda” yang membebani. Sejauh ini, Islam belum mampu memberikan solusi yang memadai kecuali hanya memberikan legitimasi teologis terhadap upaya-upaya domestifikasi yang tidak selamanya menyelamatkan perempuan dari kesewenang-wenangan laki-laki. (Ruhaini, 1996 : 84)

Dalam upaya rekonstruksi fiqih perempuan, Budhi Munawar-Rachman menyampaikan tiga kata kunci yang sangat penting, yaitu representasi (dari filusuf Lyotard), dekonstruksi (dari Jacques Derrida), dan keterkaitan pengetahuan dan kekuasaan (dari Michel Foucault). (Munawar-Rahman, 1996 : 18)

Alat lain yang dapat membantu merekonstruksi fiqih perempuan, Munawar-Rachman menambahkan adalah dengan analisis gender. Perspektif analisis gender ini dalam disiplin keilmuan sosiologi yang lebih luas disebut feminisme. Kesadaran feminislah yang justru sekarang ini diperlukan untuk melakukan upaya rekonstruksi fiqih perempuan. (Munawar-Rahman, 1996 : 14)

Pisau analisis gender juga ditawarkan olen Mansour Faqih untuk memahami dan menganalisis tentang apa yang adil dan apa yang tidak adil serta bagaimana mekanisme ketidakadilan menjadi dasar agama. Dengan begitu pamahaman atau penafsiran terhadap ajaran keadilan prinsip dasar agama akan berkembang sesuai dengan pemahaman atas realitas sosial, karena sesungguhnya prinsip dasar seruan agama Islam (baca : Syariat atau hukum Islam) untuk menegakkan keadilan akan tetap relevan. (Mansour Faqih, 1997 : 135-136)

Di sini penyusun bermaksud menganalisis pandangan dan pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang Perempuan dalam Islam berkaitan dengan upaya membangun kembali fiqih yang bernuansa pemberdayaan dan tanpa penindasan terhadap jenis kelamin apapun.

Metodologi

Penelitian ini termasuk dalam jenis penelitian kepustakaan (library re­search), yaitu menjadikan bahan pustaka sebagai sumber (data) primer, sehingga lebih sebagai penelitian dokumenter (dokumentary research). Penelitian ini juga termasuk dalam kategori hiistoris faktual, karena yang diteliti adalah pemikiran seseorang (Bakker, 1984, 136)

Sedangkan penelitian ini bersifat diskriptif-analitis-eksplanatoris. Penelitian ini berusaha memaparkan bangunan pemikiran fiqih klasik yang diskriminatif terhadap perempuan sebelum akhirnya akan dideskripsikan kerangka pemikiran tokoh yang diteliti, yaitu pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin. Kemudian dilakukan analisis dengan interpretasi tentang substansi ketiga tokoh itu dengan membangun korelasi yang dianggap signifikan. Pada akhirnya akan dijelaskan tentang bagaimana dan mengapa muncul karakteristik pemikiran fiqih yang diskriminatif sebelum masuk secara detail dalam diskusi pemikiran para tokoh itu sekaligus mencari titik temu pemikiran mereka ke arah rekontruksi fiqih perempuan yang berkeadilan gender.

Untuk memperoleh data tentang pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin, penyusun menggunakan sumber-sumber primer berupa buku-buku Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin yang ada relevansinya dengan penyusunan penelitian ini, dan sumber-sumber sekunder berupa buku-buku, kitab-kitab, jurn­al-jurnal yang terkait.

Data-data akan dianalisis secara kwalitatif dengan menggunakan instrumen analisis deduktif dan komparatif. Deduksi merupakan langkah analisis data dengan cara menerangkan beberapa data yang bersifat khusus untuk membentuk sebuah generalisasi (Winarno, 1995, 42). Sedangkan pendekatan yang digunakan adalah pendekatan historis sosiologis, hermenetika sosial, dan normatif.

Hasil Penelitian

Fiqh adalah penafsiran secara kultural tehadap ayat-ayat al-Qur’an. Dalam sejarah intelektual Islam, Syari’ah dibedakan dengan fiqh. Yang pertama adalah ajaran dasar, bersifat universal, permanen; sedangkan yang kedua adalah ajaran non-dasar, bersifat lokal, elastis dan rtidak permanen. Fiqh adalan penafsiran kultural terhadap Syari’ah yang dikembangkan oleh ulama-ulam fiqh semenjak abad kedua Hijriyah (Umar, 1999 : 290) . Diantara para ulama fiqh tersebut ialah Imam Abu Hanifah, Imam Malik, Imam Syafi’i, dan Imam Ahmad bin Hambal yang juga dikenal sebagai Imam Madzab.

Walaupun mereka dikenal sebagai ulama yang moderat, mereka terikat dengan kondisi sosial-budaya tempat mereka hidup. Fiqh yang disusun dalam masyarakat yang dominan laki-laki (male dominated society), seperti di kawasan Timur Tengah ketika itu, sudah barang tentu akan melahirkan fiqh bercorak patriarkhi. Kitab-kitab fiqh yang telah dibukukan pada umumnya kumpulan-kumpulan fatwa atau-catatan-catatan pelajaran seorang murid dari gurunya yang ditulis secara berkala sehingga menjadi sebuah kitab besar. Pendapat-pendapat yang dituangkan dalam kitab-kitab mereka itulah yang dianggap paling adil dan sesuai dengan jamannya. Keempat Imam Madzab yang disebutkan tadi semuanya layak disebut sholar murni. Walaupun antara satu dan yang lainnya terdapat perbedaan pendapat, keempat Imam ini berani menolak ajakan penguasa, dan semuanya hidup dalam tekanan dan siksaan penguasa, demi mempertahankan orisinalitas pendapat mereka.

Berbarengan dengan penulisan kitab-kitab fiqh, para ulama ketika itu juga disibukkan dengan pengumpulan dan penulisan hadis. Tidak heran kalau hadis-hadis yang disusun saat itu menggunakan sistematika fiqh, contohnya adalah kitab al-Muwaththa’ karya Imam malik (al-Qasimi, t.t. : 70).

Kitab-kitab fiqh yang ditulis oleh ulama belakangan banyak merujuk kepada kitab-kitab klasik tersebut. Sebagai contoh, diantara 56 buku yang berbicara tentang perempuan yang beredar di Indonesia, menurut hasil penelitian Johan H. Meuleman, “pada umumnya lebih bersifat mengukuhkan suatu tradisi –kalau tidak memasukkan suatu tradisi gadungan – daripada mendalami atau mengembangkan Islam, yaitu agama dari allah yang hidup untuk manusia yang hidup, nyata, dan bersejarah” (Meuleman, 1993 : 183) Tentu bukan saja di Indonesia, tetapi juga di negara-negara Islam lainnya.

Setelah Islam berkembang luas dan melampui kurun waktu tertentu, maka dengan sendirinya kitab-kitab tersebut banyak depersoalkan orang, terutama oleh kaum perempuan yang hidup di luar lingkup masyarakat tersebut. Keberapoat mereka terhadap kitab-kitab fiqh karena masyarakat sudah bertubah dan demikian beberapa ajaran fiqh itu sudah tidak relevan lagi untuk diterapkan. Kalau dahulu hak-hak istimewa bahak diberikan kepada kaum laki-laki mungkin dapat dibenarkan, karena tanggung jawab mereka lebih besar, tetapi di beberapa tempat dalam kurun waktu terakhin ini peranan perempuan di dalam masyarakat mengalami banyak kemajuan. Para feminis muslim seperti Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin secara terang-terangan menggugat kitab-kitab fiqh klasik. Bahkan Fatima Mernissi menggugat sejumlah Hadis, termasuk diantaranya Hadis riwayat Bukhari (Mernissi, t.t. : 49-61), dan menilainya sebagai hadis misoginis.

Dalam perbincangan tentang perempuan dewasa ini, konsep penciptaan perempuan menjadi isu yang sangat penting dan mendasar untuk dibicarakan, karena konsep kesetaraan dan ketidaksetaraan laki-laki dan perempuan berakar dari konsep penciptaan perempuan ini (Yunahar, 1998 : 61). Dalam pandangan Rifaat Hasan, jika laki-laki tidak diciptakan setara menurut Allah SWT, maka dikemudian hari tidak bisa berubah menjadi tidak setara. Begitu pula sebaliknya, jika laki-laki dan perempuan telah diciptakan tidak setara oleh Allah SWT, maka secara esensial dikemudian hari mereka tidak bisa menjadi setara( Mernissi & Riffat, 1995 : 44).

Asghar Ali Engineer yang mengatakan bahwa secara normatif al-Qur’an menegaskan konsep kesetaraan status antara laki-laki dan perempuan. Lebih lanjut Asghar mengisyaratkan kesetaraan tersebut dalam dua hal : Pertama, dalam pengertian yang umum, ini berarti penerimaan martabat kedua jenis kelamin dalam ukuran yang setara. Kedua, orang harus mengetahui bahwa laki-laki dan perempuan mempunyai hak-hak yang setara dalam bidang sosial, ekonomi dan politik; Keduanya harus memiliki hak yang setara untuk mengadakan kontrak perkawinan atau memutuskannya; Keduanya harus memiliki hak untuk memiliki dan mengatur harta miliknya tanpa campur tangan yang lain; Keduanya harus bebas memilih profesi atau cara hidup; Keduanya harus setara dalam tanggung jawab sebagaimana dalam kebebasan (Asghar, 1994 : 57).

Seperti sudah diungkap di atas, sekalipun secara normatif al-Qur’an memihak kepada kesetaraan status antara laki-laki dan perempuan, tetapi secara kontekstual al-Qur’an memang menyatakan adanya kelebihan tertentu kaum laki-laki atas kaum perempuan. Akan tetapi dengan mengabaikan konteksnya, para fuqaha’, kata Asghar menyayangkan, berusaha memberikan status yang lebih unggul bagi laki-laki dalam pengertian normatif. Misalnya tentang status suami sebagai Qawwâmûn dalam Surat an-Nisâ’ ayat 34 (Ibid. : 61).

Realitas yang demikian itu dibenarkan oleh Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin dan gambaran paradok antara kesetaraan dalam dataran normatif dan ketidaksetaraan dalam konteks tertentu (realitas sosialnya) diungkap oleh Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin dengan menyebut beberapa kasus sebagai contoh. Di dalam aturan kesaksian dan waris, misalnya, perempuan diberi harga separo dari laki-laki; dalam kehidupan rumah tangga, nikah, talaq dan ruju’, perempuan (istri) diletakkan sebagai obyek, sementara laki-laki (suami) sebagai subyeknya. Juga dalam kehidupan bersama – Asghar memisalkan tentang status laki-laki (suami) sebagai Qawwâmûn dalam Surat an-Nisâ’ ayat 34 – perempuan diletakkan di bawah dominasi dan kekuasaan laki-laki yang tidak berhak memimpin di rumah, di masjid, atau di masyarakat.

Analisis Asghar untuk membedah persoalan diskriminasi perempuan dalam ajaran agama diarahkan pada kritik metodologi yang dipakai para mufassir dalam memahami ayat yang, dikatakan Asghar, semata-mata bersifat teologis dengan mengabaikan pendekatan sosiologis. Seharusnya para mufassir menggunakan pandangan sosio-teologis. Tentang hal ini akan dikutip pendapat Asghar secara lengkap :

“Meskipun demikian, al-Qur’an memang berbicara tentang laki-laki yang memiliki kelebihan dan keunggulan sosisl atas perempuan. Ini, sebagaimana ditunjukkan di atas, harus dilihat dalam konteks sosialnya yang tepat. Struktur sosial pada zaman Nabi tidaklah benar-benar mengikuti kesetaraan laki-laki dan perempuan. Orang tidak dapat mengambil pandangan yang semata-mata teologis dalam hal semacam ini. Orang harus menggunakan pandangan sosio-teologis. Bahkan Al-Qur’an pun terdiri dari ajaran yang kontekstual dan juga normatif. Tidak akan ada yang bisa efektif, jika mengabaikan konteksnya sama sekali” (Ibid)

Gambaran umum perempuan dalam wacana keislaman klasik terdokumentasi secara sitematis dalam kitab fiqh (hukum Islam). Dari gambaran tersebut nampak perempuan digeneralisasikan sebagai makhluk yang melebur ke dalam citra laki-laki, separo dari laki-laki, sebagai obyek dan makhluk domestik. Kitab-kitab fiqh telah mengaburkan posisi sentral perempuan sebagai ‘keibuan’ yang penuh kewibawaan dan kebijaksanaan menjadi posisi “keistrian” yang submissif dan tergantung. (Ruhaini, 1997 : 64-66)

Menyimak akar persoalan seperti itu tak mengherankan kalau banyak kalangan menilai fiqh yang ada sekarang ini, selain penuh diskriminatif dan ketidakadilan, juga lebih bersifat asimetris (Kompas, 7 November, 1998). Asimetris dalam pengertian bahwa secara paradigmatik, fiqh selalu berpusat pada laki-laki. Secara operasional, kandunganya pun mengandung pengertian-pengertian kelelakian, sementara secara struktural, male bias, yaitu mengandung kepentingan laki-laki.

Siti Ruhaini Dzuhayatin memandang, bila sosok perempuan yang tampil dalam kitab-kitab fiqh dihadapkan pada realitas perempuan di Indonesia, maka yang terjadi adalah proses idealisasi pada stereotype yang berangkat dari gagasan abstrak, umum dan statis. Aplikasi fiqh dalam rentang waktu yang panjang dan melampui sosio-kultural dimana fiqh diformulasikan, tanpa dibarengi oleh analisis sosiologis yang memadai, akan menghilangkan keragaman sosok perempuan yang khas dan tidak mungkin digeneralisasikan (Ruhaini, 1996 : 81)

Untuk menjawab persoalan di atas, Mansour Fakih menawarkan kajian kritis guna mengakhiri bias dan dominasi dalam penafsiran agama. Maka diperlukan suatu proses kolektif yang mengkombinasikan studi, investigasi, analisis, sosial, pendidikan serta aksi untuk membahas isu perempuan. Hal ini termasuk memberikan semangat dan kesempatan perlawanan terhadap kaum perempuan. guna mengembangkan tafsiran ajaran agama yang tidak bias laki-laki (Faqih, 1997 : 134).

Meuleman, sebagaimana yang telah dikutip Ruhaini, menandaskan bahwa upaya untuk mempertahankan fiqh klasik tanpa mempertimbangkan perubahan zaman, golongan sosial dan tingkat pendidikan dan konsep kesetaraan masyarakat telah menafikan perempuan sebagai makhluk yang berkembang dan berubah sebagaimana laki-laki (Ruhaini, 1996 : 83).

Sehingga mempertahankan fiqh klasik dengan menekankan posisi instrumentalnya telah membawa stagnasi pemikiran terhadap problema kaum perempuan, yang dari masa ke masa selalu direduksi hanya untuk kepentingan di luar dirinya. Di saat idiologi gender patriarkhis bertalian dengan kepentingan kapitalisme, perempuan disudutkan pada “peran ganda” yang membebani. Sejauh ini, Islam belum mampu memberikan solusi yang memadai kecuali hanya memberikan legitimasi teologis terhadap upaya-upaya domestifikasi yang tidak selamanya menyelamatkan perempuan dari kesewenang-wenangan laki-laki. (Ruhaini, 1996 : 84).

Sudah waktunya diadakan reaktualisasi, bila tidak rekonstruksi, terhadap konsep-konsep Islam yang lebih memberi peluang perempuan untuk hadir sebagai sosok yang dinamis, sopan dan bermanfaat bagi agama dan masyarakat. Bukan sebagai makhluk yang terkurung di empat dinding rumah dan tiap hari berjalan-jalan dari kamar, dapur dan sumur. Seharusnya sosok perempuan dikembalikan pada perempuan-perempuan masa Nabi, yang sering terlupakan dalam fiqh, sebagai sosok yang dinamis, mandiri, sopan, dan terjaga akhlaqnya.

Dalam upaya rekonstruksi fiqh perempuan, Budhi Munawar-Rachman menyampaikan tiga kata kunci yang sangat penting, yaitu representasi (dari filusuf Lyotard), dekonstruksi (dari Jacques Derrida), dan keterkaitan pengetahuan dan kekuasaan (dari Michel Foucault). Yang pertama “representasi”. Ini adalah segala hal yang berkaitan dengan ide, gambaran, image, narasi, visual dan produk-produk keilmuan (di sini : Fiqh Perempuan). Kata lain yang bisa dipakai dalam menggambarkan representasi adalah “teks”. Sehingga representasi adalah teks itu sendiri. Sedangkan kenyataan sosial perempuan muslim adalah intertekstualitas dari kitab-kitab fiqh tentang perempuan ini. Karena semua teks tentang perempuan yang selama ini ada adalah representasi, misalnya pemikiran keagamaan, mitos-mitos, dan peng-image-an tentang perempuan yang disahkan secara keagamaan, apalagi yang kemudian dianggap sebagai kodrat keagamaan yang sudah “dari sananya”, maka dalam pandangan ilmu sosial tidak ada representasi yang natural (bersifat kodrati). Setiap representasi (dan teks) adalah bersifat kultural, dan sosiality constucted (dikonstruksikan secara sosial). Karena itu semua representasi adalah buatan manusia. Dan diperlukan sikap kritis terhadap buatan manusia tersebut. Misalnya segala fiqh tentang perempuan yang sudah tidak cocok dengan visio zaman saat ini, menjadi bersifat mungkin untuk dibedah dan dibongkar. Setelah dibongkar, maka fiqh tersebut menjadi terbuka dan menolak segala norma yang dianggap sebagai “satu-satunya” kebenaran.

Kedua adalah dekonstruksi. Dengan cara dekonstruksi berarti menolak pendekatan either dan or (atau ini atau itu), Misalnya bahwa perempuan Islam harus begini, kalau tidak …. Yang dipakai adalah pendekatan if (kalau ini maka, kalau itu maka). Jadi akan bisa melihat banyak kemungkinan-kemungkinan peng-image-an dengan implikasi-implikasinya. Dengan begitu terbukalah penafsiran fiqh perempuan yang plural, dan termuat pula alternatif-alternatif.

Kata kunci ketiga dalam proses rekonstruksi adalah pentingnya pemahaman mengenai keterkaitan pengetahuan dengan kekuasaan (knowledge and power). Bahkan setiap pengetahuan atau representasi (dalam hal ini fiqh perempuan) merupakan kekuasaan. Tidak ada pengetahuan yang terlepas dari kekuasaan. Yang ada adalah sebaliknya, kekuasaan selalu terkait dengan pengetahuan yang bermuatan kepentingan. Analisis ini membawa pertanyaan ; kepentingan siapa yang ada di dalam fiqh perempuan ? Dan yang ada dalam kenyataan adalah fiqh perempuan dikuasai oleh laki-laki (Munawar-Rahman, 1996 : 15-18).

Alat lain yang dapat membantu merekonstruksi fiqh perempuan Munawar-Rachman menambahkan adalah dengan analisis gender. Perspektif analisis gender ini dalam disiplin keilmuan sosiologi yang lebih luas disebut feminisme. Kesadaran feminislah yang justru sekarang ini diperlukan untuk melakukan upaya rekonstruksi fiqh perempuan.` (ibid. : 13)

Dengan menekuni persoalan-persoalan gender, ada beberapa permasalahan tafsiran keagamaan yang dianggap strategis agar segera mendapat perhatian untuk dilakukan kajian. Pertama, yang menyangkut persoalan subordinasi kaum perempuan akibat penafsiran yang meletakkan kaum perempuan dalam kedudukan dan martabat yang tidak subordinatif terhadap kaum laki-laki. Padahal pada dasarnya semangat hubungan laki-laki dan perempuan dalam Islam bersifat adil (equal).

Kedua, pemahaman yang bias gender selain meneguhkan subordinasi kaum perempuan, juga membawa akibat pada persoalan waris dan kesaksian. dimana nilai kaum perempuan dianggap separo dari kaum laki-laki. Untuk membahas ini diperlukan analisis konteks sosial terhadap struktur sosio-kultural pada saat ayat tersebut diturunkan.

Ketiga, segenap ayat yang berkenaan dengan hak produksi dan reproduksi kaum perempuan. Dalam tradisi penafsiran Islam yang tidak menggunakan perspektif gender, kaum perempuan sama sekali tidak mendapat hak berproduksi maupun reproduksi yakni untuk mengontrol organ reproduksi mereka.

Di atas telah dipaparkan gagasan-gagasan para cendekiawan diantaranya adalah Siti Ruhaini Dzuhayatin, Mansour Faqih dan Budhy Munawar-Rachman berkenaan dengan upaya untuk mengembangkan pemikiran-pemikiran konstruktif fiqh perempuan berkeadilan gender. Selanjutnya adalah mengkaji sejauhmana pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang hak-hak perempuan dalam perkawinan menembus batas-batas aturan fiqh klasik yang telah berlaku tidak adil terhadap perempuan, dan bagaimana pengembangan pemikirannya tersebut dalam membangun fiqh perempuan berkeadilan gender.

Metode pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin yang menawarkan prinsip-prinsip umum dan fundamental sebagai landasan dalam merumuskan hukum Islam mengakibatkan bangunan fiqh yang selama ini diyakini orang dan dijadikan pedoman oleh mayoritas umat Islam ‘layak’ mengalami perubahan. Termasuk di sini adalah bangunan fiqh perempuan yang mencakup tentang hak-hak perempuan dalam perkawinan. Perubahan-perubahan tersebut adalah sebuah keniscayaan jika dilihat dari perspektif perubahan sosial kemasyarakatan. Karena masyarakat atau dalam hal ini adalah umat Islam membutuhkan jawaban-jawaban yang relevan dengan kompleksitas masalah yang setiap saat mengalami perubahan. Dan upaya rekonstruksi fiqh perempuan untuk memberikan jaminan keadilan dan kemaslahatan kepada umat umumnya dan perempuan khususnya telah lama diusulkan oleh para cendekiawan, yang gambaran globalnya telah tersebut di atas.

Dengan metode pemikirannya yang menjabarkan konsep qat’i dan zanni dengan tetap bermuara kepada nilai fundamen yakni kemaslahatan dan keadilan, Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin menawarkan pembaharuan terhadap pemikiran-pemikiran tentang fiqh perempuan. Penawaran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tersebut berangkat dari persoalan empirik perempuan di lingkungan umat Islam yang relatif ditempatkan dalam posisi subordinat laki-laki. Setelah dirunut, ternyata lembaran-lembaran kitab fiqh turut memberikan andil dalam konstelasi tersebut. Sehingga upaya pembongkaran fiqh perempuan untuk membangun fiqh yang lebih berkeadilan gender adalah sangat signifikan.

Sebagaimana yang telah diagendakan Mansour Fakih di atas beberapa poin penting yang mendesak untuk segera diselesaikan, diantaranya adalah, yang menyangkut persoalan subordinasi kaum perempuan, persoalan waris dan kesaksian, dan yang berkenaan dengan hak produksi dan reproduksi perempuan, Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin telah menggagas masalah-masalah itu dan memformulasikan rumusan-rumusan pemikirannya dari sudut pandang hukum Islam.

Banyak sebenarnya dari rumusan-rumusan Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tersebut telah lama digagas oleh para ulama dan cendekiawan Islam sebelumnya dan Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin pun merujuk pendapat mereka, untuk hal ini Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin hanya memberi penekanan-penekanan pada aspek yang signifikan dan rawan terhadap distorsi dalam realitas masyarakat. Akan tetapi ada pula yang merupakan gagasan orisinil Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin yang tetap berlandaskan dan bertujuan untuk kemaslahatan manusia.

Kesimpulan

Temuan penting dalam penelitian ini adalah :

1. Fiqh yang disusun dalam masyarakat yang dominan laki-laki (male dominated society), seperti di kawasan Timur Tengah ketika imam madzab masih hidup dan kitab-kitab fiqh dirumuskan, sudah barang tentu akan melahirkan fiqh bercorak patriarkhi. Fiqh yang bercorak demikian, selain penuh diskriminatif dan ketidakadilan, juga lebih bersifat asimetris. Asimetris dalam pengertian bahwa secara paradigmatik, fiqh selalu berpusat pada laki-laki. Secara operasional, kandunganya pun mengandung pengertian-pengertian kelelakian, sementara secara struktural, male bias, yaitu mengandung kepentingan laki-laki.

2. Pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tentang Perempuan dalam Islam bertitik tolak dari pandangan mereka bahwa laki-laki dan perempuan dalam posisi sejajar ketika dipotret dari sisi Islam. Laki-laki dan perempuan sama-sama sebagai hamba Allah yang proses penciptaannya dari jenis yang sama. Laki-laki dan perempuan sama-sama dianggat sebagai khalifat yang dipundak mereka terbebani oleh misi kekhalifahan yang seimbang. Laki-laki dan perempuan berpotensi untuk meraih prestasi yang sama tanpa salah satu pihak menempati posisi lebih menguntungkan atau diprioritaskan. Keberbedaan

3. antara kedua pihak itu hanyalah keberbedaan dalan menjalankan fungsi kehidupan seiring dengan keberbedaan yang diberikan Allah secara kodrati, tetapi tidak memperngaruhi pemberikan keistimewaan berkaitan dengan kelelakian atau keperempuanan mereka.

3. Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin mengritik rumusan fiqh klasik yang dinilai diskriminatif terhadap perempuan. lalu menawarkan konsep rekonstrukstif fiqh perempuan untuk memberikan landasan islamic judicial bagi umat Islam dalam mengembangkan kehidupan yang lebih adil. Penawaran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin tersebut berangkat dari persoalan empirik perempuan di lingkungan umat Islam yang relatif ditempatkan dalam posisi subordinat laki-laki. Pemikiran-pemikiran Asghar Ali Engineer, Fatima Mernissi dan Amina Wadud Muhshin khususnya yang berkenaan dengan hak-hak perempuan dalam perkawinan, memiliki relevansi dan signifikansi dengan konstruksi fiqh perempuan berkeadilan gender. Yakni sebuah fiqh yang berlaku adil, tidak diskriminatif, dominatif dan eksploitatif terhadap jenis kelamin tertentu.


Responses

  1. artikel yang bagus.

  2. Artikel yang tidak seimbang, berbahaya. istighfar yang banyak. Coba deh lihat sejarah hidupnya Asghar, Fatimah dan Amina wadud. Para Ahli Fiqih itu mampunyai sejarah yang diakui oleh ulama sepanjang zaman. Apa mereka memenuhi standar seorang mujtahid. Siapa sih mereka, sok tahu dengan aturan yang dibuat sama Allah. Jangan2 mereka punya kelainan kromosom. Keadilan itu jangan dilihat dengan kacamata anak ingusan dong. Mereka nggak ada seujung kukunya Imam syafii, imam Ahmad, imam Hambali. Imam Bukhari…

  3. Artikel yang membahayakan pemikiran. Bagaimana bisa menimbang keadilan dengan timbangan yang tidak akurat dan si penimbang yang curang tidak bisa dipercaya. Siapa si Asgher, Amina wadud pantaskah dia merombak aturan yang dia tidak ada seujung kukunya dengan yang membuat peraturan.

  4. hukum Islam jangan disamakan dengan budaya timur tengah atau budaya manapun, sehingga kalau orang timur tengah dianggap menindas perempuan jangan trus hikum Islamnya yang mau dirombak atau direvisi. Keadilan Allah itu bukan ukuran matematika. Kasih sayang Allah itu melebihi kasih sayang orang tua. Kalau Allah menciptakan perempuan berbeda dengan laki- laki pasti dalam perannya Allah akan membuat peraturan yang berbeda pula agar perempuan lebih terjaga. Ibaratnya mempbuat robot, mesinnya berbeda kekuatannya berbeda maka aturan untuk perawatanya juga berbeda. kalau disamakan justru rusaklah robot itu.

  5. Assalamu’alaikum.
    Bismillahirrahmaanirrahiim.

    Ilmu Allah maha luas sedangkan manusia sangat sedikit. Keadilan Allah maha tinggi, seringnya tidak mampu ditangkap akal manusia apalagi akal manusia yang dibatasi dengan isu gender yang keilmuannya dikembangkan oleh kaum-kaum lesbian.

    Tidak ada yang salah dalam tulisan ini, karena ini hanyalah pemikiran yang didasarkan pada tulisan beberapa orang. Jadi menurut saya, mbak rini tidak perlu emosi.

    Ini hanyalah sebuah tulisan yang terjebak dalam budaya yang dikaitkan dalam agama. Perempuan Indonesia tidak bisa dijadikan sebagai gambaran sebagai perempuan Islam. Atau perempuan arab, bukan juga representatif dari perempuan Islam secara keseluruhan. Perempuan Islam adalah perempuan Islam. Budaya Indonesia bukan budaya Islam.

    Tadi saya berfikir sebuah analogi seperti ini: Allah menetapkan segala sesuatunya ke dalam suatu sistem, alam semesta termasuk manusia. Hewan dan tumbuhan tidak punya kelebihan akal untuk menolak ketentuan Allah. Berbeda dengan manusia. akal manusia ternyata bisa menjadikan kita lebih buruk dari hewan dan bisa menjadikan kita lebih baik dari hewan.

    wassalam.


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: